jump to navigation

Mau Tau Kenapa Kebanyakan Jamaah Shalat Jum’at Jarang Mau Duduk di Dekat Mimbar Khotib February 23, 2014

Posted by Mas Odi in Uncategorized.
trackback

Akhirnya gue risih juga melihat barisan shaf jamaah shalat jum’at yang gak rapi-rapi. Celah kosongnya ada aja antara jamaah di sebelahnya. Selain gak enak dipandang, juga bikin jamaah lainnya harus mengendap-ngendap buat ngisi barisan yang kosong tadi. Jadi kepikiran dengan salah satu masjid yang jamaah shalat jum’atnya rapi banget. Lantaran memang di sana ada salah satu petugas yang khusus buat komando para jamaah biar ngisi shaf secara teratur.

Sebelum gue jawab pertanyaan terhadap judul di atas, gue cerita latar belakangnya dulu ya. Jawabannya ada di paragraf terakhir.๐Ÿ™‚

Dulu, sebelum di dekat rumah ada masjid, gue suka banget shalat jum’atnya pindah-pindah. Dari masjid yang satu ke masjid yang lainnya. Hal menarik banyak gue dapat. Salah satunya yang menarik, bahwa jamaah yang suka duduk di dekat mimbar khotib rata-rata diisi sama bapak-bapak usia lanjut.

Sampai ada 1 masjid yang gue julukin “masjid bapak-bapak”. Gimana gak bro, kalo kita pergi ke sana selain shalat jum’at sekali pun, jam’ah yang mengisi mayoritas adalah bapak-bapak. Kalo gue pikir lagi, ada wajarnya juga sie; setelah melihat tata letak masjidnya. Lucunya, kesan masjid bapak-bapak tadi makin terasa kalo musim batuk sudah tiba bro! Kita yang jadi jamaah di sana merasa lucu aja, kok batuk bisa bersahut-sahutan gitu ya๐Ÿ˜€

Tapi gue acungin jempol lah sama bapak-bapak tadi. Mereka sangat sopan dan peduli banget sama kerapian barisan shaf waktu shalat jum’at.

Beda memang shaf di masjid madinah maupun di masjid makkah dibanding sama masjid lainnya. Khusus di masjid madinah, ada bonus tersendiri yang bikin umat muslim berebut buat duduk di dekat mimbar khatib. Karena Rasulullah bersabda: “Tempat antara mimbarku dan rumahku adalah satu taman dari taman-taman surga. Dan mimbarku berada di atas telagaku.” HR. Bukhari; gimana bro? Gi-ma-na keutamaannya kalo kita memanjatkan doa di taman surga, bro?๐Ÿ˜€

Tentu beda dong bonusnya sama masjid di tempat kita. Ya paling gak duduk di dekat mimbar khotib itu bisa lebih diperhatikan sama malaikat, betul gak! Dan mudah-mudahan kalo kita berdoa di sana, di-aminin sama malaikat bro. Setuju!๐Ÿ˜€

Hitung-hitung buat memotivasi aja. Tapi yang penting adalah jamaah lebih menghargai sama kerapian shafnya. Maka dengan begitu konsekuensinya, yang datang lebih awal pada shalat jum’at mesti harus ngisi barisan di dekat mimbar khotib dulu. Kalo barisan shaf ini gak diisi lebih dulu, bisa kacau barisan shaf di masjid!

Itu biang shaf shalat di masjid jadi kacau. Namun kalo kita selidiki lagi, ternyata gak hal itu aja yang bikin para jamaah jarang mau duduk di dekat mimbar khotib. Dan fakta ini gue alamin sendiri๐Ÿ˜€

Pertama, malu mau duduk di dekat mimbar khotib. Karena ada anggapan, bahwa yang duduk di sana hanyalah orang alim doang. Kalo kita pernah berpikir seperti ini, segera hapus bro pikiran kotor tersebut. Itu akal-akalan setan, biar kita malu beribadah.

Kedua, ngantuk di dekat mimbar khotib itu gak etis. Hari jum’at di Indonesia bukanlah hari libur. Jadi buat yang lagi kerja, kemudian diharuskan fokus lagi buat ibadah di siang hari bolong; apalagi buat dengerin ceramah sang khotib; ini yang bikin rasa ngantuk itu mudah banget datang. Nah, buat mengantisipasinya justru para jamaah mencari tempat-tempat yang tersembunyi. Biar etis ngantuknya, biar sekalian tidur kalo perlu๐Ÿ˜€

Ketiga, pakaiannya kurang sopan; alias pakai kaos oblong dan jelana jeans. Jamaah seperti ini memang gak etis buat duduk di dekat mimbar khotib, lebih lagi buat berada dalam barisan shalat jum’at. Sebab, shalat jum’at itu bukan sembarang momen. Buat hadir saja kita dianjurkan mandi dulu. Dan waktu pelaksanaannya pun tidak begitu mepet kok dengan kegiatan apapun. Masih bisa dipersiapkan segala sesuatunya, seperti baju ganti. Maka dari itu ini bisa menjadi pelajaran. Ini tantangan buat kita biar jadi muslim yang cerdas lah๐Ÿ˜€

Ke-empat, penampilan sudah permanen ala preman. Nah kalo begini persoalannya, pintar-pintar aja lah nutupin tato, rambut panjangnya, sama pakai minyak harum banyak-banyak biar gak kecium bau rokok atau keringatnya. Tapi kalo muka tebal, silahkan beranikan diri duduk di dekat mimbar khotib๐Ÿ˜€

Kelima, penyakit kaki kesemutan bikin kaki selalu selonjoran. Nah! Duduk selonjoran di depan khotib memang bener-bener gak etis. Tapi mau bagaimana lagi, namanya juga orang sakit. Dan ini merupakan tanda bahwa ada penyakit krusial di dalam tubuh kita. Perlu periksa kesehatan. Juga pola hidup sehat.

Ke-enam, cacat fisik. Kalo ini mah masih ditoleransi. Dan hal itu tetap etis kok. Meski si jamaah pakai kursi roda sekali pun. Namun lebih etis Beliau ini memang ada tempat khususnya. Ini juga harus jadi perhatian semua kaum muslimin. Di mana masjid perlu jalanan khusus kursi roda. Dan shaf khusus penyandang cacat. Biar masjid gak kehilangan nilai manusiawinya.๐Ÿ˜€

Ketujuh, bawa tas dan barang berharga (bisa sendal mahal atau sepatu mahal). Nah ini tantangan juga. Kita dituntut harus pintar cari tempat pentitipan barang. Dan buat masjid-masjid perlu memperhatikan hal ini demi kemaslahatan umat juga. Hitung-hitung bisa mengempati jamaah buat kasih infaq ke masjid; simbiosis mutualisme banget.๐Ÿ˜€

Kedepalan, berbadan besar. Kejadian ini belum pernah gue temuin. Makanya gue pikir begitu bro. Siapa tau jamaah yang berbadan besar merasa makan tempat. Tapi sejujurnya gue pikir tetap etis kok. Sebesar-besar badan versi orang indonesia, tetap aja kecil kalo berdampingan sama orang-orang afrika dan orang arab. Bukan masalah kok, itu bukan masalah. Masih dalam toleransi. Meskipun sebesar sumo sekali pun. Betul, kok!๐Ÿ™‚

Kesembilan, mudah keringatan dan gak adanya fasilitas kipas angin di dekat mimbar khotib. Pengalaman gue. Sekarang kalo pergi ke masjid buat shalat jum’at, cari shaf yang ada kipas anginnya. Musim panas sih sekarang.๐Ÿ™‚

Kesepuluh, biar cepat pulang. Habis shalat jamaah, selesai salam, langsung pulang. Hayo ngaku! Hehe tenang bro; asal ada urusan yang mendesak setelah itu, ya gak apa lah. Tapi kalo gak ada urusan apa-apa, sebaiknya jangan dibiasakan deh. Pintar-pintar menempatkan kondisi aja lah. Minimal habis wirid atau usai shalat sunnah ba’da jum’at.๐Ÿ˜‰

Kesebelas, merasa muda. Nah, seperti yang gue terangin sebelumnya, persepsi orang “yang muda harus mengalah sama yang tua” tapi salah tempat. Seharusnya barisan terdepan umat ini harus diisi sama orang-orang berusia muda. Atau, fisik kita masih muda, tapi jiwa-jiwa kita ternyata sudah tua.๐Ÿ˜‰

Kalo ada yang mau tambahin, monggo bro. Semoga bermanfaat.

Comments»

1. GandemLover - February 23, 2014

ngantuk om… gk cuma solat jum’at hehehe dulu pernah nyoba waktu tarawih didepan khotib eh malah ngeces wudhu lagi dah..

Mas Odi - February 23, 2014

Parah sie.๐Ÿ˜€

Tapi gak apa bro. Pengalaman๐Ÿ˜€

2. Ms Dhukha - February 24, 2014

Like this…. Paling banyak adalah alasan kesepuluh. Pengen cepet pulang sambil cari tukeran sandal bagus… Hehehe… Mungkin inget kata-kata khotibnya “Tinggalkan semua hal yang buru, ambil dan lakukan yang baik” Jadi merasa sandalnya buruk, ya ditinggal… Hahaha….

Mas Odi - February 24, 2014

Pengalaman ya๐Ÿ˜€

Ms Dhukha - February 24, 2014

Hahaha… jadi malu….๐Ÿ˜€

Mas Odi - February 24, 2014

๐Ÿ˜€

3. rezaholic - February 24, 2014

weiss.. kalo pas smp dulu diceritain, kalo duduk depa dapet onta.. berhubung daging onta ga enak, duduk belakang saja..๐Ÿ˜€

Mas Odi - February 24, 2014

Hehe bisa aja si mas bro. Memang di belakang dapat apa tuh๐Ÿ˜€

4. gaplek mania - April 3, 2014

satu2nya alasan gw males didepan mimbar.karena biasanya disitu tempat imam cadangan.dan gw tau kemampuan gw belum cukup buat jadi imam

Mas Odi - April 3, 2014

di samping kanan imam cadangan aja deh? eh, tapi itu kan tempat imam cadangan ke 2 ya. wkwkwkwkwkwk :lol


Tulis Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: